oleh

Bupati Natuna Tiba Di Serasan, Sigap Tangani Bencana Longsor

Bupati Kabupaten Natuna, Wan Siswandi Saat Meninjau Langsung Kondisi Bencana Tanah Longsor Serasan.

 

NATUNA, Kepri.info – Bupati dan Wakil Bupati Natuna Wan Siswkandi dan Rodhial Huda bersama BPBD, Basarnas, Polres Natuna dan Forkopimda serta Damkar tiba di Serasan tinjau warga terkena musibah tanah longsor, Senin (6/3).

Sesampainya di Serasan lukul 23:00, Bupati dan rombongan langsung menemui para warga yang mengungsi paska terjadi longsor yang mengakibatkan korban jiwa kurang lebih sekitar 49 orang.

Menurut data yang diperoleh di lapangan, dari kejadian tersebut telah ditemukan 6 orang korban meninggal dan puluhan korban luka berhasil dievakuasi oleh TNI Polri yang bertugas di Serasan dibantu oleh masyarakat setempat.

Dari keterangan Polsek Serasan, saat ini masih ada sekitar 42 orang dinyatakan hilang dan 27 rumah tertimbun material tanah longsor dan dua orang masih dalam keadaan hidup belum bisa dievakuasi karena keadaan tanah material masih rawan longsor.

“Untuk dua orang tersebut masih terjepit material longsor, yang salah satunya terjepit motor miliknya dan terus meminta tolong, namun karena suara gemuruh datang lagi, maka kam berlari meninggalkan korban dan kami putuskan untuk melanjutkan evakuasi besoknya lagi, dan berharap korban masih bisa diselamatkan,” ujar Kapolsek Serasan, Iptu Malik.

Dalam Kesempatan tersebut, Bupati Natuna Wan Siswandi langsung pegang komando dalam rencana penanganan penyelamatan korban musibah tanah longsor tersebut.

Tim evakuasi terdiri dari Polres Natuna berjumlah 35:orang, Kodim 0318 Natuna 11 personil, Basarnas 37 personil, , BPBD 15 orang, Damkar 17 orang, Komposit Gardapati 25 personil, Satpol PP 5, Dokter 3 orang, perawat 1 orang, dan akan menyusul ke lokasi kejadian dari TNI AL menggunakan kapal perang.

Wan Siswandi meminta kepada Tim dokter untuk merujuk 4 orang korban luka parah ke Pontianak menggunakan KM Bukit Raya, dan memberi memberikan pengobatan terbaik kepada korban luka.

Hingga berita ini terbit, tercatat 934 orang telah diungsikan di tempat yang aman karena potensi longsor masih sangat besar karena hujan dengan intensitas tinggi masih terjadi.

Saat pimpin rapat terbatas, Bupati Natuna memutuskan untuk melakukan evakuasi pada Selasa (7/3) pagi dan melarang masyarakat untuk sementara waktu tidak boleh membantu evakuasi korban. (Zal).

Komentar